Cerpen,

Gajadi Anak geng motor

7/30/2016 02:29:00 PM Bima Sakti Nugeraha 1 Comments


Akhirnya motor baru yang di tunggu datang, Angga menggunakan motor baru untuk pertama kalinya menuju Sekolah, Setelah menuju perjalanan Angga sampai juga di tempat sekolahnya,  Semua mata menuju ke arah Angga ketika Angga mulai memasuki pagar sekolah.
“Pasti anak sekolah ngeliatin motor baru gw deh.” Ucap Angga dalam hati.
Angga menaruh motornya di tempat parkiran dan dilihat oleh banyak anak sekolah tersebut sampai akhirnya datang Rama sang pentolan sekolah datang menghampiri Angga,
“Ga tumben lu datengnya ngepas banget sama bel sekolah?” Tanya Rama
“Iya, semalem gw begadang jadi bangunya rada siang deh kenapa emang ma? Tumben nanya”
mendengar Angga bilang begitu rama langsung, menjawab dengan nada emosi
“Ya gw kan temen lu, ga boleh gitu nanya?”
“Hehe ya gapapa kalo gitu mah.”
“Btw motor lu keren juga nih, baru  ya?”
“Ya begitulah.”
Lewatlah Tiara wanita cantik, yang Angga incar selama 6 Bulan
“Liat Tiara biasa aja, jangan pake nafsu haha, lu suka ya.” Tanya Rama
“Ah ngak juga.”
“Gak ngaku lu mah, kalo suka sama tiara dan lu pengen jadi pacar dia, pulang sekolah dateng ke pos belakang nanti gw kasi semua tentang doi.”
“Haduh, gw bingung mau bilang apa hehe.”
“Udeh lu gausah banyak salting gitu.”
“Nanti gw pikir-pikir dulu.”
Selagi di jalan menuju kelas Angga berfikir, Apakah ia akan mengikuti omongan Rama atau tidak.
    Guru sedang menjelaskan pelajaran dipapan tulis namun tawaran Rama buat Angga masih menghantui pikiran Angga. Hp Angga berbunyi dan ternyata itu sms dari Rama.
“Bentar lagi pulang sekolah, gw tunngu lu di belakang sekolah”
Angga langsung berubah pikiran ketika Rama sms.
                           
     Krinkk, suara bell bubaran sekolah bebunyi Angga keluar kelas dan mengambil motornya untuk menemui Rama di pos belakang.
    Sampai di pos belakang ternyata belum ada siapa-siapa, Angga menunggu sambil melihat keadaan pos yang banyak coretan yang tidak jelas dan banyak puntung rokok yang bertebaran dimana-mana.
“Eh Angga ngapain lu disini.” Tanya Yuni datang menghampiri
“Gw mah diundang sama Rama buat kesini. Nah lu ngapain kesini, Rama mana ?”
“Ini tempat tongkrong gw sama bocah, bentar lagi juga dateng tuh anak tunggu aje”
Angga menunggu Rama sambil ditemani Yuni
“Biasanya rame gak sih yang nongkrong disini?” Tanya Angga
“Yaa, lumayan lah rame, lu kaya gak tau Rama aje di sekolah.”
“Trus lu ko suka nongkrong disini? Padahal kebanyak cowo disini?”
“Ya namanya juga hobi, Mau gimana lagi haha, Banyak nanya lu gw sembur air nih”
“Haha Maap dah”
     30 menit Angga dan Yuni nunggu rama datang, dan selama 30 menit juga Angga keasikan ngobrol dengan Yuni. Angga melihat ke arah jalan dan ternyata rama yang baru saja datang.
“Rama lu lama amat, gw dari tadi nih.”
“Elah sabar apa lu, gak tau orang abis dihukum ape.”
“Yaudah sekarang lu kasi tau gw yang tadi pagi lu bilang.”
“Etss lu nongkrong dulu sini woles aja apa gausah buru-buru nanti gw kasi tau semua tentang tiara.  Cewe tuh suka cowo yang bad boys, Mending lu gabung sama kita, tiap hari happy dan lu akan jadi keren dimata Tiara.” Ucap rama dengan percaya diri
“Kegiatan orang sini ngapain emang?”
“Ya balapan lah, lu gw ajak kesini juga kan karrna motor lu bagus”
mendengar Rama berkata balapan Angga langsung, kaget + bingung
“Kenapa lu jadi bingung gitu? Ada yang salah sama gw.”
“Maksud lu balapan liar?”
“Ya.”
“Udeh lu ikut aje, motor lu mendukung bener, lu bisa jadi jagoan balap disini.”
Saut temen Rama
“Hah, Nanti gw pikir dulu dah, gw pengen balik dulu udah sore.”
“Yelah bro, sini aje dulu ngobrol sama yang lain.”
muka Angga langsung penuh dengan kebingungan.
“Muka lu biasa ajalah, kagak napa-napa, Suka sama Tiarakan.”
                            ***
Angga langsung menaiki motor untuk pergi kerumah Rama dan diajarkan menjadi pembalap yang benar.
“Pertama lu harus jahat bro, jangan ada rasa kasian sama musuh lu kalo di jalanan, klo bisa lu tendang aja lawan lu klo lagi balapan, kedua lu harus bringas jadi orang tahan banting, nih gw tonjok yeh”
Tonjokan tersebut pas mengarah ke samping pipi Angga, Sambil memegang tangannya Rama berkata
“Ajig lu ngapa nonjok gw, sakit bego”
“Kan tadi udh gw bilang bego!”
“Iya bro. sorry, Trus apa lagi nih yang harus gw lakuin biar keren”
“Ya lu ikutin aje dulu apa kata gw, ini gw ajarin buat lu, nanti malem ada balapan, wajib ikut pake motor baru lu itu, motor lu pasti menang”
    Matahari sudah terbenam tapi balapan belum dimulai, karena balapan liar dimulai tengah malam. Angga pulang untuk istirahat sambil menunggu jam malam itu tiba, Kuda besi dipersiapkan untuk balapan nanti.

1 new message
“Berangkat sekarang, gw tunggu depan sekolah”
Reply
“Ok”
    Rumah Angga sudah mulai sepi, Angga keluar rumah dengan pelan untuk menghindari orang tuanya bamgun dari tidur, namun seketika orang tua Angga bangun
“Mau kemana kamu?” Tanya Ayah Angga
Angga langsung pergi dengan motornya tanpa menjawab pertanyaan Ayahnya.
                                    ***
Dengan cepat angga langsung sampai menemui Rama tepat di depan sekolah
“Bro langsung aja berangkat”ucap Rama
“oke”
    Sampai di lokasi Angga diam dengan muka penuh keraguan. Tempatnya rame. Asap rokok ngebul dengan puntong rokok tersebaran, Setiap Angga ngobrol dengan teman Rama mulut.a bau dengan alkohol, botol bekas minuman tersebar dimana-mana.tengah malam yang dingin tidak diimbangi dengan cewe disini yang banyak mengunakan baju yang sangat terbuka sambil memegang batang rokok yang sedang dihisapnya.
“Kalo Tiara tau lo suka kesini pasti dia anggap lu cowo keren, Yaudah lu gabung aja sama bocah noh rokok minuman + cewe udh lengkap broo tinggal sikat aja haha.”
    Angga terbangun dari lamunannya di pos belakang, Dari lamunannya Angga berfikir kalo iya ikut dalam balap liar, ia akan terjerumus dalam pegaulan yang tidak baik untuk selanjutnya, yang lebih parah lagi semua aktivitas ini mungkin akan menambah dosa dikit demi sedikit.
“Sorry ma gw kagak bisa ikut cara lu, Tiara juga kayanya ga suka cowo kaya gitu, gw balik dulu udh sore, thx tawaran lu ma”
Angga menyalakan motornya dan pergi dari pos belakang.

You Might Also Like

1 komentar: