Curhat

Cerita Budi di Gerbong Krl

10/19/2016 01:38:00 PM Bima Sakti Nugeraha 0 Comments


Pada cerita ini nama gw jadi budi ya, bukan bima karna ada hal lain yg membuat gw jadi budi hehe. gw mau cerita sama pengalaman gw naik commuter line jabodetabek , pada tanggal 11 agustus 2016 klo ga salah. Waktu itu gw abis dari rumah kosan temen gw yang ada di benhil jakpus, gw kesana naik kereta dan gw pulang dari sana pun naik kereta. gw pulang dari kosan temen gw jam set11. Langsung aja gw pesen grab bike buat ke stasiun karet. Di perjalanan dari benhil ke stasiun karet gw deg degan bener takut ketinggalan kereta terakhir. Klo ketinggalan maunya sih nginep di kosan temen gw yang di benhil tapi kayanya itu gabisa, sekalinya bisa kata yang punya kosan. gw tidurnya di tangga kosan katanya T.T. Tulang punggung gw langsung berbentuk tangga kali klo tidur di tangga haha. 

Oke gw udh sampe di stasiun karet, pas banget gw dateng, ke stasiun, kereta langsung dateng. Kereta berenti gw langsung cari tempat duduk dan duduk di sebelah anak muda dan sampingnya anak muda ada kakek-kakek ”dengan kulit penuh keriput namun sepertinya badannya sehat. Si kakek ini ngbrol dengan semngat kepada anak muda samping gw. Selama perjalanan gw dari karet si kakek ini terus berkoar mulutnya seperti soekarno yang sedang memberikan orasi tentang kemerdekaan kepada anak muda disebelahnya, dikereta gw yang tadinya mau tidur selama perjalananpun jadi gabisa tidur mendengar orasi dari kakek terhadap anak mudanya, yang gw denger si kakek ini selalu memanggil anak muda  tersebut dengan nama “di” entah anak muda tersebut namanya adi,radi,rudi atau budi sama kaya gw, oke gw sebut aja anak muda tersebut namanya budi biar sama kaya gw, mereka ngbrol mengenai kerasnya hidup di ibu kota, menurut gw obrolan dengan topic ini cukup berat ditengah jam 11 malem dimana orang di keretapun sudah cukup lelah dengan kerjaanya dan ingin cepat-cepat sampe rumah, namun dikereta mereka dipaksa untuk mendengarkan orasi si kakek tentang ibu kota 
yang keras,”memang keras ibukota”. 

Berikut percakapan yang gw denger 
“Omong-omong kamu itu kerja dimana?” Tanya kakek
“Saya kerja di proyek ke, Cuma saya di proyek itu lagi ada masalah kek, kaya ada orang yang ga seneng gitu sama saya kek” curhat orang yang namanya kaya gw ini.
“Ajak ribut aja tuh orang yang bikin kamu bermasalah di, dulu kakek aja pernah berantem sama temen kerja kakek.” Ucap kakek tua
Busraaaaak gw kaget si kakek malah ngasih saran begitu, kayanya si kakek ini dulu mantan preman terminal, pasar atau preman lampu merah..
“Bukan begitu kek tapi cara nyelesain masalahnya, kita disini kan pendatang, masa kita cari musuh, kita kan maunya nyari sodara”
Kakek langsung diem mendengar jawaban dari anak muda tersebut. Dan gw juga diem aja tapi ngupingin omongan budi dan kakek, Di denger dari respon budi sepertinya dia anak baik mmmmhhhhh
Kakek bertanya lagi kepada anak muda tersebut. “memangnya kamu itu dari mana?”
Loh kirain gw ni kakek sedang bicara sama cucunya, mereka belum saling mengenal ternyata, jadi kasian tuh sama anak muda di ceramahin mulu sama kakek haha, mending gw mata merem kuping denger alias nguping sepanjang perjalanan haha.
“Saya dari lampung kek, kakek sendiri dari mana emang?”
“Saya sih dari jawa tapi saya lagi tinggal di depok bareng anak saya, pgn kerja juga”
Wih kakek ini hebat juga ya udah tua tapi tetep mau bekerja, jadi malu sendiri.

Panjang curhat dengan kakek ternyata Budi telah memiliki istri dan anak, yang gw lihat dari mukanya sih masih muda kaya muka gw gitu eh ternyata dia udah punya anak dan istri, dan yang gw inget sih dari kata katanya dia ga akan bikin anaknya senasip kaya dia karna ternyata budi ini kerja serabutan di Jakarta uh, Pas gw denger bagian ini sedih juga tapi gw salut banget sama perjuangan budi disini, semoga tuhan memberi jalan yang mudah untuk mendapatkan rezeki yang halal buat budi.

Dan sampailah kereta di stasiun depok gw turun eh si kakek turun juga, tapi kita beda arah, salamat tinggal kakek semoga kita ketemu lagi di kendaraan umum lainnya.

*Budi bukan nama asli.

You Might Also Like

0 komentar: